Berkisah Tentang CInta~


IMG_5085-2

Cinta…
5 huruf seribu makna..
Ini bukan cerita tentang si rangga yang balik lagi ke jakarta buat temuin cinta terus mereka bimbang2an,galau2an atau cerita tentang cinta laura dengan keinggris2annya yang “udah ujan,gak ada ojek.. Becek..” Hahhaha
Dulu sempet di bikin lagu dan lucu parah #skip..
Tapi ini cerita tentang “CINTA”..
Kisah tentang seorang wanita yang lagi jatuh cinta dengan seorang pria.

Awal cerita…
Sebut saja nama dia “sapi” karena dia suka apapun tentang sapi sampe boneka dan sapinya bahkan,tp dia engga makan rumput ya haha
Diam-diam sapi sudah “jatuh cinta*”,dan mulai pudar melupakan mantannya yang selalu di galau2in tiada henti hahaha
dasar sapi galau…

Pertemuan lama dengan pria itu yang awalnya engga di respon,bahkan hanya lelucuan setiap ngobrol dengan gue.. Karena saking lucunya setiap dia update atau tinggah lakunya haha
Setelah jalan untuk ke sekian kalinya..
Sebut saja pria itu bernama “siput” karena dia matanya siput2 dikit tapi hitam2 manis kaya gula jawa hahaha

Siput menyatakan isi hatinya ke sapi..
Awalnya engga mudah untuk menerima hati yang baru macam seperti si siput. Apalagi perbedaan usia lumayan jauh…

Di malam yang dingin,kebetulan lagi hujan juga saat itu,sapi bercerita semua kegalauan dia..
Setengah mendengar cerita sapi,rasanya gue ikut bahagia sekali..
Pertama akhirnya sahabat gue punya pacar dan lupain mantannya.. Dan terpenting adalah gue kehilangan satu orang yang galau berlebihan di sosmed haha #maapyasapi

Sampai akhirnya… Sapi menanggis. Entah mengapa,saat sapi menanggis hujan di luar malah langsung tambah deras,banjir terus badai.. Hahha
Gue tiada henti tanya kenapa dia menanggis yang seharusnya bahagia,apalagi ada yang sayang menerima dia apadanya macam siput.
Sapi : ” aduh…”eluh sapi binggung.
Gue : “kenapa sap? Harusnya lo bahagia,lo bisa melupakan mantan lo.. Lo bisa pacaran lagi kan ya.. Menemukan yang lebih baik..”kata gue yang bagaikan marioteguh.
Sapi menarik nafas.
Gue menarik selimut karena makin dingin hahha
Sapi : “dia “agama itu” itu sel…”sapi langsung tambah nanggis.
Gue diam,memeluk sapi.
Sapi : ” dia “ras/suku itu” juga… Lo tau kan keluarga gue gmana… Rasis banget.. Binggung galau akut….”lanjut sapi makin menjadi.
Gue diam,awalnya gue begitu bahagia mendengar sapi yang jatuh cinta. Langsung ikut2an menanggis. Satu sisi,gue pernah merasakan menjalankan cinta beda agama dengan seorang pria yang entah kemana. Gue baru sadar kalau siput itu memang berbeda dengan sapi.

IMG_5087

Perbedaan bukan dari status kekayaan atau apalah. Tapi inti dari segala2nya.
“Agama” dan “ras/suku” yang paling di utamain dalam semua keluarga. Ya engga semua juga sih,hanya beberapa saja yang tidak liberal. Wajar.. Kalau soal agama iya pasti. Kalau ras/suku mungkin bisa di toleransi,asalkan satu agama dan bisa membimbing jd lebih baik gitu sih kalau kata ortu gue haha

Namun,untuk keluarga sapi yang kental akan agama di keluarganya maupun di keluarga besarnya dan mentidaksetujukan beberapa ras/suku2 yang harus di hindari membuat masalah di sapi yang mulai mencintai si siput.

Sapi bercerita kalau si siput adalah salah satu dari keluarga yang bebas memilih keyakinan. Siputpun berbeda keyakinan dengan ibu dan adiknya. Begitupun adiknya yang berbeda keyakinan dengan orang tua si siput. Jadi ada kesempatan untuk bersatu.. Namun soal “ras/suku”,tidak bisa di berpindah dan rubah.

Bukan hanya sapi saja..
Salah satu sahabat saya,si “mukmer” juga mempunyai masalah di soal “ras/suku” dan “agama”. Kalau mukmer sudah berjalan cukup jauh..
Sejauhnya sudah satu tahun lebih mereka berpacaran.
Kalau kisah mukmer,cukup mengejutkan.. Haha
Mulai dari si mukmer satu BEM,satu kelompok praktek (pkl) sampai2 mereka satu dosen pembimbing yang salah satunya adalah suami istri. Si mukmer dosen pembimbingnya istrinya dan pacarnya mukmer dosen pembimbingnya suaminya.
Mungkin mereka sudah di takdirkan bersama.
Mukmer juga adalah pelanggan setia gue. Iya “pelanggan curhat” yang paling sering datang,sampai2 dia gunain akun “IG” gue buat follow mantannya si pacarnya hahha
dasar cewek selalu aja curigaan sama mantan pacarnya yang engga dia kenal,bahkan… 😐

Kenapa mikir sampe segitunya sih??
Karena di umuran macem gue,mukmer dan sapi.. Bukan mencari “pacar” tapi mencari “jodoh” yang bisa di ajak jalan ke depan. #depanyangdiancol hahaha
Sapi yang berpacaran 2 tahun dan selalu berputar *putusnyambungputusnyambung* dengan mantannya itu,bahagia bisa menemukan si siput.

Jodoh..
Seorang yang tuhan “takdirkan“.
Percaya engga percaya,kalau udah jodoh mau bagaimanapun bakalan bersama. Bakalan ada jalan untuk bersatu. Bakalan ada cara untuk terus bertemu tanpa kita inginkan.
Bakalan tak terduga dan tak menyangka..
Karena kadang,kalau udah bersama lama sampe bertahun,berabad-abadpun dan sampe mau menikah.. Kalau engga jodoh..,pasti ada aja halangan untuk berakhir dan ujung2nya berpisah dengan sejuta tangisan..

IMG_5086

Dalam hal curhatan teman saya kali ini,saya hanya bisa diam,memberikan beberapa nasehat yang sebagaimana mestinya,mikir panjang ke depan dan saya serahkan semua ke diri sendiri si sapi. Hanya sapi yang bisa memutuskan apa yang akan dia ambil,langkah terbaik… Tanpa ada penyesalan karena mengikuti nasehat atau kemauan orang lain. Sapi yang menjalankan.. Dia yang merasakan.
Orang lain,macem gue hanya bisa menjadi pendengar curahan hati sapi.. Tidak merasakan apa yang di rasakan si sapi juga.
Karena kedepannya,gak ada yang tau.. Apakah si siput yang terbaik..mantannya atau bahkan pria lain akan menjadi jodoh sapi..

Tetap semangat ya sapi..!!
Semoga ada jalan keluar yang terbaik dan jangan nanggis mulu ya 😦
hahaha
Kasian banyak yang kebanjiran,karena tanggisan lo.. *apahubunganya*

NB : macam tulisan curhatan gitu hahaha
Foto sumber mbahgoogle

Iklan

19 thoughts on “Berkisah Tentang CInta~

  1. Ilustrasinya keren sel. Ini kan cerita sedih tapinya lu banyak ketawa jd ikutan cengar cengir pagi gini haha. Bener banget sel yg rasa dan yang punya keputusan ya sapi. Kasian sapi galau akut πŸ˜€

    • Hahah soalnya saat gue menulis khayalan gue jalan kak hahha jd bawaanya mau ketawa2 dgn imajinasi gue πŸ˜€
      Iyaa kasian si sapi,udh sapi galau lagi hehe
      Makasih mas limau πŸ˜€

  2. Kesian ya Sel si Sapi sama temen lu yang satu lagi. Semoga sih si Sapi bisa dapet solusi terbaik ya. Emang sih rasisme masih ada di Indonesia. Tinggal gimana mereka meyakinkan orang tuanya aja ya.

  3. Kalau menurut saya akan agak susah kalau sudah bawa nama agama di sana. Bagaimanapun itu prinsipiil, meski masalah itu bukannya tidak mungkin diatasi. Banyak pernikahan beda agama di Indonesia yang sudah saya lihat dan jarang (sekali) yang ujungnya berakhir baik (kalau di luar negeri saya kurang tahu).

    Balik lagi ke si Sapi. Semoga dapat solusi terbaik. Betul, keputusan ada di tangan dia, dan banyak yang harus dipertimbangkan.

    Semoga ia mampu bertahan :))

    • Naah bener tuh mas gara..,
      Kalau udah bawa2 agama udah beda lagi persoalanya.. Apalagi menyangkut dia dan tuhan.. 😦
      Iyaa udh banyak kasus yg ujung2nya cerai.. Bahkan anaknya jd binggung soal agama juga 😦
      Iyaa amin amin.. Semoga temen saya itu di berikan solusi yg bener2 jalan terbaik hehhe
      Makasih mas garaaa πŸ™‚

  4. pernah ngalami sendiri waktu masih sekolah dulu πŸ˜€
    setelah putus sekarang malah kaya sahabatn walau beda agama hehehee

    jadi ke inget kalau lagi pesen bakso pasti bilang “jangan dikasih micin bang buat yg itu (sambil nunjuk doi)” πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s